BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Friday, April 30, 2010

-CINTA- (sudutan filem Ayat-ayat Cinta)

video

Salam ukhwah...

hadiah buat teman2 yg sudi & berkesempatan menziarahi blog hamba ini..
untuk perkongsian... terimalah....
_ayat-ayat cinta




Read more...

Tuesday, April 27, 2010

✿demi cinta yg suci ku sanggup redahi lautan api✿



Salam Ukhwah & salam mujahadah.....
dibawah ni merupakan commen yg telah diri ku tuliskan pd tulisan buah fikiran sorg sahabat baruku yg belum pun aku kenali & sempat bertakruf dgn nya.... Tapi tulisan & hujahnya manarik minat diri ku ini walaupun mugkin ilmu didada ni masih lagi ketandussan(kurang) ilmu dri pencipta... masih lagi dahagakan ilmu2-Nya.

Kepada teman2... bolehlah menziarah blognya ni iaitu http://misshpa.blogspot.com/2010/04/demi-cinta-yg-suci-ku-sanggup-redahi.html

boleh kiranya kepada sapa2 diantar teman2 & sahabat di sana.. kalau2 ada yg sudi untuk kita berdiskusi tentang topic ni.. InsyaAllah kita boleh berkongsi idea2 & bertukar2 pendapat....
Moga Allah memberi sedikit ruang waktu utk kita berkongsi bual fikiran kita..InsyaAllah..

boleh lah teman2 hantarkn email pada hamba atau ym je hamba=>..
finalfantasy_jb@yahoo.com.my
tinggalkan pesanan bila kmu berkesempatan.... insaAllah sy akan cuba juga menyediakan sedikit waktu yg terluang untk kalian... utk kita berdiskusi topic ni
"✿demi cinta yg suci ku sanggup redahi lautan api✿"

"Assalamualaikum....
wah.... agak bernas hujah2 kamu di atas ni...
yap... mmg btul apa yg kmu bahaskan tu. dunia skrg ni(akhir zaman) macam2 perkara yg kita rasa macam x logic berlaku, tapi telahpun belaku....=<
setakat yg penah sy tahu, kn pernah heboh dulu, yg budk2 belum mumayis lg dh tahu main rogol2.. ?
Allah,..spa yg harus dipersalahkan...? begitu trdedahnya diaorg dgn benda2& perkara2 berunsur seks ni...
Allahuakbar... kenapa la sekecil2 tu dh jdi mcm tu... kan alangkah indah & beruntung nya diaorg kalau usia2 sekecil itu, family dieorg dh menerap kn cintakn-Nya(Allah) dlm diri & hati anak2 diaorg...
Kita hanya mampu mendoakn je... harap2 nilai IsLam kembali gemerlapan dlm diri setiap individu yg bergelar muslim bermula dari sekecil2 kanak hingga lah sematang2 @ panjg usia(golongan tua) di malaysia ni khasnya..Insyaallah
x guna kalau mengaku je muslim, tpi akhlaknya x m'gambarkan yg kita ni beragama Islam...
tu lah jdinya kalau lahir kat dunia ni dh diislamkan... maklumla islam dri keturunan... mugkin belum dapat rasa lgi nitmat Islam tu dlm diri diaorg... semoga satu hari nanti Allah membuka mata hati dieorg utk memdambakan Cinta-Nya.
islam begitu indah utk kita pelajari & amlkan...
bersyukurlah atas nikmat besar dri Allah ni iaitu nikmat Islam dlm diri kita..
pesanan sy, kmu jaga lah diri kmu sebaik mugkin ye?, & saling ingat mengingatilah kmu & teman2 kmu yg lain nya... Moga2 InsyaAllah satu hari kita dapat membendung & membasteras gejala2 yg tidak baik ini yang dh menjerumusn dlm hati2 & kehidupan masyarakat umat islam akhir zaman ni 7 di malaysia khususnya...Insyaallah... sama2 ita usahakan kearahnya.... sinar berubahan (Arus Tajdid-Sinar perubahan Fitrah Merentasi jemaah)
Wa'salam
maaf ye... terpanjang pulak...
( tgk kmu hujah panjg kat ats tu... kmu jauh lebih hebat dri sy...)
x sampai hati sy nak komen pendek je... maaf ya?....=>"


wa'salam....
Hamba Allah


Read more...

Sunday, April 25, 2010

Sajak Aminah Qutubi-dri buku "Pemilik Cintaku Setelah Allah & Rasul"

Sekiranya,
kita cinta kepada manusia,
tak semestinya manusia cinta kepada kita,
Tetapi sekiranya,
kita cinta kepada Allah,
nescaya cinta Allah tiada penghujungnya.

Sekiranya,
kita cinta kepada manusia,
kita akan cemburu kepada orang yang
mencintai orang yang kita cintai,

Tetapi sekiranya,
kita cinta kepada Allah,
kita akan turut mencintai orang yang
melabuhkan cintanya kepada Allah juga.

Ya Allah,
andainya dia adalah jodoh
yang ditetapkan oleh-Mu kepadaku,

Maka,
campakkanlah ke dalam hatiku,
cinta kepadanya adalah kerana-Mu,
dan campakkanlah ke dalam hatinya,
cinta kepadaku adalah kerana-Mu.

Namun,
andainya dia bukanlah jodoh yang
ditetapkan oleh-Mu kepadaku,
berikanlah aku kekuatan agar pasrah
dalam mengharungi ujian,
yang Kau berikan kepadaku...



hayatilah sahabat2ku & teman2 ku.....
baca & hayatilah sajak diatas ni....
jadikan lah peganganmu teman2 ku..
baca & hayatilah dgn mata hati kmu..
jgn hanya baca dgn mata kepala kmu..
sesungguhnya bukan mata kepala kita yg buta,
tetapi mata hati kita didalam dada yg buta...
Allah berikn kmu hati(suara hati), tp,
kmu x dapat nak merasainya...
amat rugilah....
"Ya Allah... bukakanlah pintu hati2 kami ya Allah...
agar dgn hati(suara hati) kami dapat merasainya...
sesunngguhnya kami hanya hamba2-Mu....
Hamba2-Mu yg lemah.."Amin


Read more...


Read more...

Friday, April 23, 2010

salam ukhwah..... kepada semua teman-teman

kepada semua teman2 seperjuangan... (Majlis Tertinggi 2009/2010-dlm gambar diatas) Persatuan Mahasiswa Kejuruteraan Elektrik UiTM Pulau Pinang, tidak dilupakan juga semua exco2, seketriat2 & tidak ketinggalan penasihat persatuan(En. Adha).. terima kasih ku ucapkan diatas segala komitmen jitu yg telah kalian berikn sepanjang diriku dilantik menjadi ketua kalian..

maafkan diriku... mungkin sepanjang diriku menjadi ketua, ada banyak kekurangan diri yg kalian nampak ada pada diriku ini. Diriku hanyalah manusia biasa yg mana banyak kelemahan & kekurangannya. Tp, diriku telah cuba sedaya upaya untuk menjadi seorang ketua yg sebaik mungkin untuk kalian.. Terima kasih sekali lagi juga diriku ingin ucapkan yg mana kalian sanggup selama ini sudi menghadirkan diri bila-bila masa kalian dipanggil untuk hadir ke meeting2 & perjumpaan2.. bersusah payah kalian berusaha untuk hadir ke meeting2 & perjumpaan2... walaupun tanggungjawab ini hanyalah sukarela... iaitu tanggungjawab bagi memastikan masa2 terluang semua mahasiswa-mahasiswi Fakulti Kejuruteraan Elektrik UiTMPP terisi dgn program2 yg bermanfaat & berkualiti. Somoga segala program yg telah kita jalankan sedikit sebanyak memenuhi kehendah2 kita & semua mahasiswa & mahasiswi(teman2 sekalian).Diharapkan niat murni kalain iaitu melakukan tugas tanpa mengharapkan apa balasan terus berkekalan dlm diri kalian. begitu banyak kenangan2 manis & duka.. sepanjang kita dalam keluarga PMKE.. terima kasih diatas tunjuk ajar, binbingan & teguran membina yg telah kalian beri padaku....

Pesananku kepada pelapis2 baru PMKE yang baru dilantik sem ni pula...supaya dapat lah kalian menambah baikkn lagi segala kekurangan yg ada dlm kelab(persatuan). Perbanyakkanlah program2 berbentuk keilmuan(bengkel2 kerjaya & lawatan sambil belajar), program2 kerohanian(Khusus Kepimpinan Islam, Forom2 agama, Ceramah Palestina & sebagainya lagi), program kemasyarakatan(OKIM) & proram riaadah2. Yg mana diharap dgn pelaksaan program2 ini dapatlah kita merapatlan lagi hubungan ukhwah diantara kita yg mana dalam proses mengejar cita2 untuk masa depan yg lebih cemerlang & terjamin...

Semoga Allah membalas jasa2 kalian bukan sekadar di dunia tetapi insyaallah di akhirat juga. Diharap kalian ikhlas menjalankan segala2 kerja yang telah diberikan & yg telah dijalankan...
beribu kemaafan ku pohon pada kalian andai sepanjang kendalian diriku sebagai ketua kalian ada membuatkan kalian terasa hati, tersingung ataupun terambil hati.... maafkan diriku ini..

diharap segala nasihat & tunjuk ajar yg telah kiriku & senior2 lainnya berikan pada kalian, kalian jadikan pengajaran... Ikutlah mana yg elok & bagus.. buanglah & jgn ikuti mana yg kurang & kurang elok pada kalian.


yg benar.....
(Hamba Allah)
Mohd Nur Azizi Bin Zulkiply
mantan Yg Di-Pertua majlis Persatuan Mahasiswa Kejuruteraan Elektrik UiTMPP 2009-2010
_biarlah seimbang apa yg di kejar... Dunia & Akhirat...
kejarlah akhirat, insyaallah dunia turut ikuti kita juga....=>
wasalam........


Read more...

Sunday, April 18, 2010


Read more...

Friday, April 16, 2010

Memilih pasangan hidup... perkawinan? jodoh?


Keluarga Bahagia Idaman Hati
sempat kah kita menikmatinya????
di dunia @ akhirat(syurga Allah)???
InsyaAllah...=>
kami redha dengan ketentuan-MU
ya Allah.....


Isu perkawinan di usia muda....

hum...?????...

Perkawinan.....
Ramai orang di usia muda bingung dan amat sulit untuk mencari pasangan. Dalam kaitan ini. Terkadang sang ayah menyukai gadis tertentu untuk dinikai, sang anak pun setuju tetapi sang ibu pula tidak setuju (senario abadi tentang memilih calon isteri). Saran saya untuk perkawinan secara khusus adalah seseorang harus menunggu sampai dia puas dengan agama, wajah, dan karakter gadis itu(gadis yang bakal dinikahi itu untuk membentuh keluarga bahagia), kerana dalam kasus perkawinan, kita tengah membicarakan tentang kehidupan seseorang wanita, bukan barang mainan yang bisa kita campakkan jika sudah merasa bosan dengannya.

Rezeki, Ajal, maut, jodoh, pertemuan kan rahsia Allah. Tiada siapa yang tahu persis, siapa jodoh kita nanti..Iaitu dengan siapa kita akan nikahi.. Kita hanya mampu merancang, dan Allah lah yang menentukan segala-galanya. Yakinlah teman-teman ku, perancangan Allah untuk mahluk-mahluk-Nya jauh lebih cantik dan lebih baik untuk mahluk-mahluk-Nya. Kita hanya harus redha dengan segala ketentuan yang telah ditentukan untuk kita iaitu dengan siapa kita akan dijodohkan. InsyaAllah... setiap orang mempunyai jodohnya masing-masing. Bukan yang di turunkan tuhan dari langit.

Tapi dari hati.... yang mana dekat sekali... dengan kita... InsyaAllah kata hati kita mampu merasainya... biarlah dari hati turunya ke mata.. bukan dri mata tukunnya ke hati....
kerana mata terkadang senang diperdaya.. kita tidak pernah dengar istilah "silap hati", tetapi yang selalu kita dengarkan ialah istilah "silap mata"... => btul x?......

Jadi pesanan saya buat teman-teman sekalian... jangan mudah mengalah dalam mencari teman hidup, dan jangan hanya menyerahkan hanya pada takdir. Biarlah disertai fomula ni "USAHA+TAWAKAL+DOA=KEJAYAAN" (kejayaan untuk mendapatkan pasangan yang paling sesuai dan selesa dengan kita) InsyaAllah barulah keluarga yang bahagia dapat dibentuk. Bukan untuk berbahagia di dunia semata-mata.. iTetapi,nsyaAllah untuk berbahagia selama-lamanya hingga ke syurga Allah.Insyaallah. walaupun jasad berjauhan terpisah, tapi cinta dan sayang kita pada pasangan kita tidak akan berubah walau sedikit pun.

Dengar lah dan turutilah suara hati teman-teman.... kerana suara hati anda adalah datangnya dari bisikkan Rabb yang Maha Esa, yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada suara hati teman-teman dengan dorongan menuju 99 nama(sifat-sifatnya-Nya) Asma'ul husna..

Dialah Allah SWT(The Load of The 'Alamin, THE MIGHTY ALLAH SUBHANA WA TAALA) ..Pencipta kita.. Kita hanya lah hamba-hamba-Nya yang mana lemah dan banyak kekurangannya...

Semoga kalian bertemu dengan jodoh kalian masing-masing..InsyaAllah...

wasalam.....


Read more...

Thursday, April 15, 2010

Buku: Don't Be Sad( Laa Tahzan)526 muka surat-dipinjam dari Perpustakaan UiTM Pulau Pinang -Mac2010



"Sungguh luar biasa seorang mukmin itu.
Seluruh perkara dalam hidupnya
bernilai positif.
Apabila ia mendapat kemudahan,
maka is bersyukur.
itu positif(baik) baginya.
Apabila is ditimpa kesulitan,
maka ia bersabar.
Itupun positif(baik) baginya."
(Hadits)

Kebahagiaan. Satu kata yang disepakati oleh seluruh umat manusia untuk dimiliki. Manusia yang hidup seperti apa pun kondisinya, profesinya, dan bahkan agamanya, selalu bekerja dan berusaha dalam rangka mencari kebahagian.

Dengan susah payah, misalnya, seorang pengusaha atau buruh sama-sama bekerja mencari wang sepanjang hidupnya, namun ketika ditanya apa tujuan akhir dari usahanya itu, mereka akan menjawab ingin hidup bahagia. Seseorang yang belajar mencari ilmu kemana-mana dengan mengorbankan kehidupan segalanya ternyata juga mempunyai tujuan yang sama. Begitupun dengan seorang ahli ibadah yang ingin meninggalkan kehidupan dunia untuk semata-mata beribadah, juga bertujuan mendapatkan kebahagiaan.

Begitu ragamnya cara manusia mencari kebahagiaan. Lalu di mana kebahagiaan itu pasti didapatkan? Inilah pertanyaan legendaris yang selalu menjadi bahan menarik untuk kita diskusikan, diskusi yang memang tak pernah usai sepanjang kehidupan manusia itu sendiri. Dan hal inilah yang menyebabkan banyaknya buku-buku tentang itu ditulis dalam berbagai bahasa.

Namun ironis, kebanyakan manusia masih tetap saja tidak mengerti tentang substansi kebahagiaan. Saling tidak mengerti, sering terjadi sesuatu yang paradoks. Contohnya, seseorang pemburu kebahgiaan berusaha mengejar kebahagiaan itu kemana-mana, namun ternyata sumber kebahagiaan itu ada di dalam dirinya. Yang lebih ironis lagi, kita sendiri sebagai pencari kebahgiaan sering kali mengorbankan kebahagiaan yang lain.

Kita sering bersedih kerana uasaha yang kita kelola tidak berhasil, atau stress semasa menuntut ilmu, ataupun stress sewaktu berkerja. Bahkan sampai-sampai kita terpaksa depresi kerana banyaknya masalah yang harus kita hadapi di dalam hidup ini. Padahal sebenarnya, semua peristiwa itu terjadi dalam rangka mencari kebahagiaan. Oleh kerana itu, mengapa kita harus mengorbankan kebahagian demi mendapatkan kebahagiaan.

Inilah salah satu bahasan menarik dari buku Don't Be Sad: Cara Hidup Positif Tanpa Pernah Sedih dan Frustasi. DR. Aidh al-Qarni, penulis buku ini, membimbing kita untuk tidak mengorbankan kebahgiaan yang sudah ada dengan kebahagiaan yang belum pasti.

Penulis telah membukakan jalan bagi siapa saja untuk menikmati kebahagiaan mulai detik ini, "Jangan menunda kebahagiaan!" kata beliau. "Mengapa Anda sering menunda untuk berbahagia dan malah sebaliknya selalu bersegera untuk bersedih," jelas beliau berikutnya.

rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya orang mukmin itu adalah orang yang luar biasa. Seluruh perkara dalam hidupnya bernilai positif baginya. ketika mendapatkan kemudahan maka dia bersyukur, sesungguhnya itu baik(positif) baginya. Dan ketika mendapatkan kesulitan maka ia akan bersabar dan itupun positif baginya".

Sebagaimana hadits ini, buku ini juga menyatakan bahwa tidak ada orang yang tidak menghadapi masalah dan kesulitan. Tetapi ada orang yang boleh menjadikan seluruh hidupnya-kemudahan dan kesulitan-bernilai positif, dan mereka inilah yang disebut sebagai 'manusia luar biasa'.

Buku ini mengajak kita semua untuk menjadi 'manusia luar biasa' dengan cara-cara yang biasa dan sederhana serta dengan modal yang kita miliki seadanya. Maka dari itu, beruntunglah Kmu bila memiliki buku ini,nntikan saat-saat bahagia yang hanya tinggal sekedipan mata saja. Maka dengan sekejap, kmu akan menjadi orang yang paling bahagia, damai, dan produktif seumur hidup kmu...

Inilah yang menjadi daya tarik dari buku ini, sehingga tak heran apabila buku ini selalu mendapat sambutan luar biasa dari penbaca di beberapa buah negara termasuk di Indonesia, Malaysia dan si asia tengah.

Akhir kata, kepada semua sahabat-sahabat, marilah kita bertawakal kepada Allah, Sang Pencipta dan Pemilik kebahagiaan itu. Tetaplah bersandar dan memohon kepada-Nya agar kebahagiaan-Nya sentiasa meliputi kita semua. Dan semoga buku ini dapat memeberi warna terbaru bagi kehidupan kita di saat ini dan selanjutnya, hingga memasuki hari perhitungan kelak. Insya Allah.

Judul Asli: Edisi Bahasa Inggris : Don't Be Sad
Penerbit : International Islamic Publishing House
Judul Terjemahan: Don't Be Sad: Cara Hidup Positif Tanpa Pernah Sedih dan Frustasi
Penulis: DR. 'Aidh Abdullah al-Qarni, MA.
Penerjemah: Rahmat Faishal
Editor: Sarah Amalia, Khoironi
Cetakan keenam, Februari 2005
526 muka surat.


Read more...

04-JANGAN MELEBIHI TUHAN(ALLAH)




Kadangkala amat menakutkan kita mendengar ucapan sesetengah orang. Saya pernah mendengar seseorang menyebut "dosa-dosa si pulan tidak akan diampunkan Allah". Ringan perkataan itu di lidahnya, amat berat kesalahannya di sisi Allah.

Sejak bilakah pula kita dijadikan wakil Tuhan dalam memutuskan rahmat atau kelaknatan di kalangan hamba-hamba-Nya? Kita menolak manusia ingin kembali ke daratan keampunan Allah hanya kerana emosi kita, sedangkan Allah sendiri mengisytiharkan keluasan rahmat-Nya untuk semua.

Marilah kita berkempen untuk manusia mendapatkan rahmat keampunan Allah ini. Bukan untuk orang masjid dan surau sahaja, tetapi juga semua muda-mudi di jalanan dan pusat hiburan, artis di pentas, pemimpin di gelanggang politik dan seterusnya. Jangan menghukum seseorang itu sebagai tidak berpeluang menerima rahmat Allah sedangkan roh masih di jasadnya dan hukuman Allah belum pun kita tahu.

Nabi SAW bersabda: "Jika seseorang berkata: binasalah manusia, maka dialah yang paling binasa"
(Riwayat Muslim)

Hadis ini bermaksud apabila seseorang berkata dengan tujuan merendahkan orang lain dan membanggakan dirinya seakan orang lain tidak mendapat kerahmatan, maka dialah akan dibinasakan Allah.

Dakwah agama ini hendaklah merentasi sempadan-sempadan yang dibikin oleh kita sendiri. Rahmat Allah mestilah disebarkan ke semua daerah hidup yang berbagai. Sama ada yang berada di gelanggang sukan, ataupun di pentas filem, atau di medan politik atau apa sahaja.

Janganlah perbincangan agama hanya menggambarkan seakan semua manusia akan memasuki neraka semata, lalu kita lupa Allah ialah Tuhan Yang Maha Rahmat. Ungkapan-ungkapan agama ini adalah ungkapan memberikan harapan, bukan menimbulkan kekecewaan.

Sehingga dalam hadis Nabi SAW bersabda: "Seorang telah melakukan satu dosa , lalu dia berkata: wahai Tuhanku ampunilah dosaku. Lalu Allah azza wa jalla berfirman: Hamba-Ku melakukan dosa dan dia mengetahui bahawa baginya tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya, aku ampunkan dosanya. Kemudian dia kembali melakukan dosa yang lain, dia berkata: wahai Tuhanku aku telah melakukan dosa ampunilah dosaku. Lalu Allah berfirman: Hamba-Ku melakukan dan dia mengetahui bahawa baginya Tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya- dalam riwayat yang lain ditambah: aku ampunkan dosanya-. Lalu dia melakukan dosa sekali lagi, dia berkata: wahai Tuhanku aku telah melakukan dosa ampunilah dosaku. Lalu Allah berfirman: Hamba-Ku melakukan dan dia mengetahui bahawa baginya Tuhan yang boleh mengampunkan dan menghukumnya, maka aku ampunkan hamba-Ku ini, buatlah apa yang kau mahu.... aku ampunkan engkau".
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim, dan lataz adalah lafaz Muslim).

Manusia melakukan dosa, tapi mencerikan hal seorang hamba yang bertaubat bersungguh-sungguh, namun die gagal mengawal dirinya lalu tetap terjatuh ke dalam dosa tersebut.

Setiap kali berdosa die ikhlas memohon keampunan oleh Allah SWT. Hadis ini juga memberikan semangat kepada mereka yang telah bersalah berulang kali untuk bertaubat bukan berputus asa dan terus mengikut jejak langkah syaitan.

Walaupun barangkali orang lain akan menyebut kepadanya "tidak guna kau bertaubat, sudah barapa kali kau tetap gagal kekal atas taubatmu", namun Allah tidak berkata demikian. Dia Yang Maha Pengampun tetap membuka pintu selagi hamba-Nya itu jujur dan ikhlas merintih kepada-Nya.

Jika Allah menutup pintu, maka kekecewaan akan meliputi jiwa hamba yang seperti ini dan akhirnya dia akan terus tenggelam dalam kejahatan. Namun dengan dibuka seperti ini, insan akan terus berusaha kembali kepada Allah setiap kali tergelincir.


Read more...

06 - JAHIL AGAMA SENDIRI

Saya amat hairan, ada agama tertentu yang dikatakan mempengaruhi emosi sesetengah anak-anak muda kita disebabkan unsur kasih-sayang dan rahmat berkenaan yang ditonjolkan dalam agama.

Seakan anak-anak muda kita tidak pernah memdengar mengenai keluasan rahmat dan keampunan Allah dalam Islam ini. Lalu mereka pun kagum dengan agama lain dan melupai agama sendiri yang diturunkan Allah ini.

Adakah kerana mereka tidak mempelajari ajaran Islam yang betul? Ataupun kempen kita kepada Islam kurang menonjolkan unsur-unsur kerahmatan agama ini?

Hendaklah kita sedar, dalam dakwah baginda Nabi SAW bukan hanya diceritakan balasan neraka, namun diceritakan juga kenikmatan syurga. Bukan hanya mengenai kemurkaan Allah kepada yang menderhakanya, tetapi juga diceritakan mengenai rahmat-Nya yang bagi yang kembali kepada-Nya.

Firman Allah SWT dalam Surah al-Hijl ayat 49-50: (maksudnya)
"Khabarkanlah kepada hamba-hamba-Ku( Wahai Muhammad), bahawa Akulah Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani(bagi mereka yang bertaubat dan beramal soleh). Dan bahawa azab-Ku, adalah azab yang tidak terperi sakitnya,( bagi mereka yang tetap dalam kederhakaan)".

Semoga taubat mempunyai ruang yang basar dalam hidup kita. Manusia disuruh takut melakukan dosa. Namun jangan kecewa jika telah tersalah dan berdosa. Di samping itu, insan juga hendaklah selalu beringat, bahawa dosa yang terlampau setelah diberikan peringatan, boleh menghilangkan ingatan insan untuk kembali kepada Tuhan.

Firman Allah dalam Surah al-Baqarah ayat 6-7 (maksudnya):
"Sesungguhnya orang-orang yang ingkar itu, sama sahaja kepada mereka: sama ada engkau beri amaran kepadanya atau engkau tidak beri amaran, mereka tidak akan beriman. (dengan sebab keingkaran mereka), Allah mematerikan atas hati mereka, pendengaran mereka, dan pada penglihatan mereka ada penutupnya; dan bagi mereka pula disediakan azab seksa yang amat besar".


Read more...

Wednesday, April 14, 2010

Sebuah perjalanan.....& kenangan-kenangan indah bersama teman2 sepanjamg pengajian di UiTM...=>





sewaktu di tahun ke-2 pengajian.....saat2 gembira & ceria....=> bersama teman-teman sebilik bi bilik 9.04 wing B kolej zamrud,UiTM penang... semoga kalian semua berjaya didunia & insyaAllah di akhirat juga..amin....
hari2 sebelum pilihanraya kampus.....UiTM pulau pinang....=>
bergambar sebelum turun untuk beriadah sewaktu tahun ke-2 pengajian...(di kolej Zamrud wing B, no bilik 4.22)
dalam bas .. sewaktu mengikuti khusus bakal calon Majlis Perwakilan Pelajar UiTM Zon Utara

bergambar dgn ustazah semasa kedatangan untazah ke UiTM Pulau Pinang


mencuba...... tangkap gambar dgn laptop baru rakan sebelah bilik......=>(di kolej zamrud, wing A bilik no 9.04)




Read more...

Tuesday, April 13, 2010

Family bahagia idaman hati ku..... Mohd Nur Azizi



Insyaallah.... semoga suatu hari Allah....
Allah akan memperkenanakan....
impian di hati ini.....
untuk memiliki.....nya....
jikalau umur panjang
& berpeluang....
tidak di dunia...
InsyaAllah di syurga Allah..
ada menanti.........


Read more...

Tuesday, April 6, 2010

video


video


Read more...

Saturday, April 3, 2010

buku 3

"Rahsia Kejayaan Membangun Kecerdasan Emosi dan Sprotual"
karya : Ary Ginanjar Agustian


Dari penulis

"sekiranya penduduk negeri itu beriman dan bertakwa, tentulah kami bukakan baginya (pintu) rahmat dari langit dan bumi"

(Surah Al'raaf,96)

Saya pernah mempelajari ajaran Islam dari seorang tokoh ulama Bali, HS Habib Adnan. Saya merasakan bahwa ilmu yang diajarkan oleh beliau sangat berkesan kerana saya diberi kebebasan untuk berfikir (dengan bimbingan beliau). Sehingga pada akhirnya, saya mendapat hidayah daripada Allah SWT, untuk dapat menerima ajaran Islam secara sedar dan yakin, tanpa dipaksa atau didoktrinkan. Saya seperti mendapat 'kekuatan' dahsyat untuk menyusun kepingan-kepingan puzzle dari berbagai gambaran fenomena kihidupan yang selama ini terpisah-pisah.

Ajaran Islam yang saya fahami itu telah banyak memberikan sumbangan dalam hidup saya, khususnya dalam perniagaan saya yang bermula dari bawah. Sehingga saya berkeyakinan bahawa agam tidak hanya semat-mata hanya ritual ibadah tetapi di setiap inci persoalan manusia; ekonomi, sosial, politik dan kebudayaan, mampu dibimbing oleh ajaran Islam.

Islam bukan hanya peraturan dan hukum-hakam, tetapi juga ilmu, cinta kasih dan yang paling besar bagi saya ialah Kecerdasan Emosi (EQ), bahkan kecerdasan Spiritual (SQ) ternyata mampu bersumber dari Rukun Iman, Rukun Islam dan Ihsan yang merupakan dasar agama Islam.

Setelah bertahun-tahun berada dalam 'pencarian' jati diri, dengan melalui pelbagai pengalaman selama berada dalam dunia perniagaan juga dengan pengkajian ilmu-gabungan sejumlah buku ilmiah moden sebagai rujukan, akhirnya saya samapai kepada kesimpulan bahawa Emosional Quotient dan Seperitual Quotient terbukti mengikuti konsep Rukun Iman dan Rukun Islam yang telah diajarkan oleh Nabi Muhammah SAW 1400 tahun yang lalu.

Namun, sayangnya, konsep-konsep berfikir yang berkembang hari ini, cenderung kepada dikotomi pemikiran (pemisahan di antara dua perkara yang bertentangan - yang hamya cenderung kepada akhirat dan yang cenderung kepada dunia sahaja). Aristokrasi China kuno sebagai contah. Ketika China cenderung kepada aspek dunia sahaja; lebih mengutamakan kenikmatan serta keindahan alam. Kemudian datanglah Lao-Tse yang mempelopori kemajuan kehidupan spritual sehingga lahirlah ramai kader-kader agama seperti pendita dan kaum sufi di China namun kesannya, China tertinggal dari sudut kehidupan dan peradaban moden.

Di Eropah pula, Rom yang terkenal dengan kehebatan duniawi, kembali berubah ke arah kepentingan vertical apabila ia dikuasai oleh Kristian. Fenomena ini silih berganti di seluruh dunia.

Sejak beberapa tahun yang lalu, terdapat banyak buku dan artikel terkini yang telah menjadi sumber inspirasi saya. Selain daripada buku-buku agama, saya mula membaca buku-buku berkaitan psikologi, ekonomi, pengurusan dan budaya. Sepanjang sepulah tahun, sya melalukan proses 'pencarian' dan 'penggalian' melalui bahan bacaan tersebut. Semakin diamati, saya semakin dapat merasakan bahawa terdapat satu 'kesimpulan' daripada keseliruhan 'penggalian' itu. Kesimpulannya, terdapat satu titik pencerahan. Titik pencerahan yang berlandaskan Rukun Iman. Islam dan Ihsan yang telah diterapkan dan dipraktikkan dalam perniagaan saya sejak beberapa tahun yang lalu. Penemuan yang saya dapatkan dari usaha-usaha (pencarian, penggalian dan aplikasi dalam dunia realiti), ingin saya kongsikan bersama anda semua melalui buku ini yang saya beri tajuk Rahsia Sukses Membangunkan Kecerdasan Emosi dan Spritual ESQ-Emotional Spiritual Quotient Berlandaskan 1 Ihsan, 6 Rukun Iman dan 5 Rukun Islam.

Saya merasakan selama ini ramai yang mencari konsep pemikiran yang boleh dijadikan panduan menuju kejayaan hidup melalui pembacaan dan menghadiri pelatihan. Namun, konsep-konsep yang ditemui terhad dan tidak mampu menjawab segala permasalahan kehidupan secara menyeluruh. Tambahan pula, kita gagal mengaplikasikannya dalam kehdupan seharian dalam usaha untuk memperkayakan jiwa dan memastikan hidup ini lebih bermakna.



Read more...

buku 2

"ARUS TAJDID" Fitrah Merentasi Jamaah
karya : Dr. Mohd Asri Zainul Abidin

Kerosakan dan kesesatan agama mula muncul selepas kewafatan Rasullullah s.a.w. Kemudian ia semakin berkembang biak pada zaman Khulafa al-Rasyidin, diikuti zaman-zaman selepas itu sehingga ke hari ini.

Melalui hadith sahih, Rasulullah s.a.w. telah menjelaskan bahawa akan lahir mujaddid(reformer) yang akan memperbaharui agam ini pada setiap kurun.

Buku ini cuba membincangkan tentang arus tajdid yang berkembang luas pada masa ini bagi mengembalikan umat Islam kepada agamanya yang tulen.

Arus tajdid ini menyeru semua jemaah, parti, individu dan setiap lapisan masyarakat agar sama-sama berganding bahu mengembalikan kegemilangan Islam seperti masa dahulu.


Read more...

buku

"FANATIK MAZHAB" (KESAN KEPADA PEMIKIRAN UMAT)
oleh DR. MOHD ASRI ZAINUL ABIDIN

"Anda wajip berpegang pada satu mazhab sahaja dan haram bertukar-tukar mazhab!" kata-kata seperti ini sering kita dengar melalui penceramah-penceramah atau golongan agamawan. Juga menjadi pegangan rata-rata umat Islam. Namun, sejauh manakah kebenarannya?

Timbul persoalan, sejak bilakah kewajipan bermazhab ini ditimbulkan sedangkan wahyu tidak lagi turun sejak empat mazhab muncul?

Bagaimana pula jika pendapat mazhab yang dipegang bertentangan dengan hadis sahih?

Adakah umat Islam perlu mendahulukan mazhad yang dipegang atau sunnah yang sahih?

buku ini mengupas persoalan mazhab dalam Islam dan kesan taksub yang dilakukan secara membabi buta. Mudah-mudahan buku ini dapat membuka minda para pencinta ilmu dan mengamalkan agama mereka dengan penuh keyakinan.... InsyakAllah...



hum.. minta pendapat teman-teman & sahabat-sahabat, untuk berkongsi pendapat diri anda tentang isu yg dibincangkan (Fanatik Mazhab)....?....
kalau-kalau berkesempatan menberi komen @ pendapat kmu .......


Read more...

Jadual Final Exam EE112 Dis09-jun10

(InsyaAllah)
Allah sentiasa bersama mu…!!!!!!1
Mohd Nur Azizi Bin Zulkiply
8:00am- 9:00am 9:00am- 11:00am 11:00am- 12:00pm 12:00pm- 2:00pm 2:00pm- 5:00pm 5:00pm- 6:00pm
THURSDAY 22/4/2010 2:15pm-5:15pm, Wk 1, 4/22/2010
Modules: EE112
Groups: EPO362

WEDNESDAY 28/4/2010 Wk 2, 4/28/2010
Modules: EE112
Groups: EPO363

THURSDAY 6/5/2010 2:15pm-5:15pm, Wk 3, 5/6/2010
Modules: EE112
Groups: EPO351

SUNDAY 9/5/2010 2:15pm-5:15pm, Wk 4, 5/9/2010
Modules: EE112
Groups: ESE353

A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+A+


Read more...

Jangan Bersedih, Karena Rabb Maha Pengampun Dosa dan Penerima Taubat!

Jangan Bersedih, Karena Rabb Maha Pengampun Dosa dan Penerima Taubat!


Firman Allah, {Katakanlah: "Hai hamba-hamba'Ku yang melampaui batas
terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat
Allah. Sesungguhnya, Allah mengampuni dosa-dosa semuanya.
Sesungguhnya, Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."} (QS.
Az-Zumar: 53)

Tidakkah firman Allah ini dapat melapangkan hati,
menghilangkan keresahan, dan menghapuskan kegundahan Anda? Tampak
bahwa Allah sengaja menyapa manusia dengan kalimat "Wahai hamba-hamba-
Ku..." Adapun tujuannya, tak lain adalah menyatukan hati para
hamba-Nya dan menyentuh perasaan mereka agar mendengarkan ayat
tersebut dengan baik. Setelah itu, terlihat bahwa Dia mengkhususkan
firmanNya itu untuk orang-orang yang melampaui batas. Itu dilakukan Allah
karena mereka merupakan golongan manusia yang paling banyak
melakukan dosa dan kesalahan. Nah, bagaimana dengan kita yang tentu
saja juga sering melakukan dosa dan kesalahan? Dalam ayat tersebut, Allah
juga melarang hamba-Nya berputus asa dalam memohon ampunan Allah.
Allah mengabarkan pula bahwa Dia akan mengampuni siapa saja yang
bertobat kepada-Nya, baik dari dosa-dosa kecil maupun yang besar. Tidakkah
Anda merasa gembira dan bahagia dengan firman Allah s.w.t.,

{Dan, (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya
dirimereka sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap
dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari
pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan keji itu, sedang
mereka mengetahui.}(QS. Ali 'Imran: 135)

Juga firman-Nya, {Dan, barangsiapa mengerjakan
kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian ia memohon ampun kepada
Allah, niscaya ia mendapati Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.}
(QS. An-Nisa': 110)

Firman-Nya yang lain, {Jika kamu menjauhi dosa-dosa
besar di antara dosa-dosa yang dilarang kamu mengerjakannya, niscaya
Kami hapus kesalahan-kesalahanmu (dosa-dosamu) yang kecil dan Kami
masukkan kamu ke tempat yang mulia (surga).} (QS. An-Nisa': 31)

Firman-Nya yang lain, {Sesungguhnya jika mereka ketika menganiaya dirinya
datang kepadamu, lalu memohon ampun kepada Allah, dan rasulpun
memohonkan ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha
Penerima taubat lagi Maha Penyayang.} (QS. An-Nisa': 64)

{Dan, sesungguhnya Aku Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat, beriman,
beramal salih, kemudian tetap di jalan yang benar.} (QS. Thaha: 82)

Tatkala Musa membunuh seseorang maka dia berkata: {"Hai Rabb-ku, ampunilah
aku," maka Dia mengampuninya.} (QS. Al-Qashash: 16)

Juga firman Allah yang menjelaskan tentang Nabi Daud setelah bertobat dan Allah
mengampuninya, {Maka Kami ampuni baginya kesalahannya itu. Dan
sesungguhnya, dia mempunyai kedudukan yang sangat dekat Pada sisi Kami
dan tempat kembali yang baik.} (QS. Shad: 25)

Sungguh, Allah benar-benar Maha Pengasih dan Maha Mulia. Bagaimana tidak, Dia
masih menawarkan rahmat dan maghfirah-Nya kepada orang-orang yang meyakini
trinitas.

Firman Allah tentang mereka, {Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang
mengatakan: "Bahwasanya Allah adalah salah satu dari yang tiga," padahal
sekali-kali tidak ada Ilah selain dari Ilah Yang Esa. Jika mereka tidak berhenti
dari apa yang mereka katakan itu, pasti orang-orang yang kafir di antara mereka
akan ditimpa azab yang pedih. Maka, mengapa mereka tidak bertaubat kepada
Allah dan memohon ampun kepada-Nya? Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha
Penyayang.} (QS. Al-Ma'idah: 73-74)

Dalam sebuah hadits shahih, Rasulullah s.a.w. bersabda,
"Allah Yang Maha Tinggi berfirman: "Wahai anak Adam, sesungguhnya jika
kamu berdoa kepada-Ku dan mengharapkan-Ku maka Aku akan
mengampunimu atas semua dosa yang kamu lakukan, dan Aku tidak peduli.
Wahai anak Adam, andaikata dosa-dosamu itu sampai ke puncak langit
kemudian kamu meminta ampunan kepada-Ku niscaya Aku ampuni dan Aku
tidak peduli. Wahai anak Adam, seandainya kamu datang kepada-Ku dengan
dosa yang besamya seisi bumi seluruhnya, kemudian datang menemui-Ku
dan tidak menyekutukan Aku dengan yang lain niscaya Aku akan datang
kepadamu dengan ampunan yang besamya seisi bumi seluruhnya." Dalam
sebuah hadits shahih yang lain Rasulullah bersabda, "Sesungguhnya Allah
membentangkan tangan-Nya pada malam hari agar orangorang yang
melakukan dosa pada siang hari bertobat dan Dia membentangkan tangan-
Nya di siang hari agar orang yang melakukan kesalahan di malam hari
bertobat, hingga nanti ketika matahari terbit dari arah barat." Dalam sebuah
hadits qudsi disebutkan: "Wahai hamba-hamba-Ku, sesungguhnya kalian
melakukan dosa di malam hari, sedangkan Aku mengampuni semua dosa.
Maka, mmtalah kalian semua ampunan kepada-Ku, niscaya Aku akan
mengampuni kalian." Dalam sebuah hadits shahih yang lain disebutkan:
"Demi Dzat yang jiwaku ada di tangan-Nya. Seandainya kalian tidak
melakukan dosa niscaya Allah akan menghilangkan kalian, dan akan
mendatangkan kaum yang lain yang melakukan dosa-dosa namun memohon
ampunan kepada Allah, yang kemudian Dia akan mengampuni mereka." Juga
disebutkan dalam hadits shahih yang lain: "Kalian semua adalah orang-orang
yang sering melakukan kesalahan, dan sebaik-baik orang yang melakukan
kesalahan adalah orang yang bertobat." Pada kesempatan yang lain
Rasulullah juga bersabda, "Allah lebih. gembira dengan taubat seorang
hamba-Nya di antara kalian, yang berada di atas kendaraannya, yang telah
tersedia makanan dan minuman. Kemudian kendaraannya itu hilang di
padang pasir. la mencarinya ke sana kemari hingga putus asa, dan ia pun
tertidur. Pada saat terbangun, kendaraannya itu sudah berada di dekat
kepalanya. Kemudian dia berkata, 'Ya Allah, Engkau adalah hambaku dan Aku
adalah RabbMu.' la salah mengucapkan karena saking gembiranya."

Dalam riwayat shahih yang lain Rasulullah bersabda, "Sesungguhnya
seorang hamba yang melakukan sebuah dosa kemudian ia mengucapkan: 'Ya
Allah, ampunilah dosaku, sesungguhnya tidak ada yang bisa memberi
ampunan terhadap dosa-dosa kecuali Engkau.' Kemudian ia kembali
melakukan dosa, dan setelah itu berdoa kembali: 'Ya Allah, ampunilah dosaku
sesungguhnya tidak ada yang bisa memberi ampunan terhadap dosa-dosa
kecuali Engkau.' Kemudian kembali melakukan dosa, dan berdoa kembali: 'Ya
Allah, ampunilah dosaku, karena sesungguhnya tidak ada yang berhak
memberi ampunan terhadap dosadosa kecuali Engkau.' Allah berfirman:
'Hamba-Ku tahu bahwa ia memiliki Rabb yang bisa menjatuhkan siksa atas
dosa yang dilakukannya dan bisa pula memberikan ampunan terhadap dosa
itu. Maka hamba-Ku pun melakukan semaunya." Singkatnya, selama hamba
itu bertaubat, meminta ampunan dan menyesali perbuatannya, maka Allah
akan mengampuninya.


Read more...

Mangkuk yang Cantik, Madu dan Sehelai Rambut

Mangkuk yang Cantik, Madu dan Sehelai Rambut


Rasulullah SAW, dengan sahabat-sahabatnya Abakar r.a., Umar r.a., Utsman r.a., dan 'Ali r.a., bertamu ke rumah Ali r.a. Di rumah Ali r.a. istrinya Sayidatina Fathimah r.ha. putri Rasulullah SAW menghidangkan untuk mereka madu yang diletakkan di dalam sebuah mangkuk yang cantik, dan ketika semangkuk madu itu dihidangkan sehelai rambut terikut di dalam mangkuk itu. Baginda Rasulullah SAW kemudian meminta kesemua sahabatnya untuk membuat suatu perbandingan terhadap ketiga benda tersebut (Mangkuk yang cantik, madu, dan sehelai rambut).

Abubakar r.a. berkata, "iman itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang beriman itu lebih manis dari madu, dan mempertahankan iman itu lebih susah dari meniti sehelai rambut".

Umar r.a. berkata, "kerajaan itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, seorang raja itu lebih manis dari madu, dan memerintah dengan adil itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".
Utsman r.a. berkata, "ilmu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang menuntut ilmu itu lebih manis dari madu, dan ber'amal dengan ilmu yang dimiliki itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

'Ali r.a. berkata, "tamu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, menjamu tamu itu lebih manis dari madu, dan membuat tamu senang sampai kembali pulang ke rumanya adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Fatimah r.ha.berkata, "seorang wanita itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, wanita yang ber-purdah itu lebih manis dari madu, dan mendapatkan seorang wanita yangtak pernah dilihat orang lain kecuali muhrimnya lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Rasulullah SAW berkata, "seorang yang mendapat taufiq untuk ber'amal adalah lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, ber'amal dengan 'amal yang baik itu lebih manis dari madu, dan berbuat 'amal dengan ikhlas adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Malaikat Jibril AS berkata, "menegakkan pilar-pilar agama itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, menyerahkan diri; harta; dan waktu untuk usaha agama lebih manis dari madu, dan mempertahankan usaha agama sampai akhir hayat lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Allah SWT berfirman, " Sorga-Ku itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik itu, nikmat sorga-Ku itu lebih manis dari madu, dan jalan menuju sorga-Ku adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".


Read more...

Sharing Mufti

September 23, 2009 by Im Koyube @ iLuvislam.com
Filed under Perkongsian Alumni
Leave a comment

Antara cabaran umat Islam di Malaysia yang kita hadapai kini ialah sudah ada pihak yang cuba hendak menyerapkan fahaman Islam liberal kepada rakyat kita di Malaysia. Saya memohon kepada umat Islam supaya berhati-hati tentang fahaman Islam Liberal kerana fahaman ini mendakwa bahawa semua agama adalah sama sedangkan di dalam Al-Quran telah jelas mengatakan “Sesungguhnya agama di sisi Allah adalah Islam.” Jadi agama selain dari Islam tidak boleh diterima oleh Allah s.w.t. Ini yang harus simabil perhatian oleh umat Islam.
Saya telah mengikuti ESQ Training dan saya mendapati pendekatan ini adalah pendekatan yang terbaik dan sesuai pada masa kini. Sebab pendekatan ESQ ini adalah pendekatan berbentuk ilmiah, iaitu berdasarkan daripada ayat Al-Quran, kemudian disepadukan dengan akidah. Walau dipaparkan penemuan astronomi atau ilmu sains dan sebagainya tetapi ia Berjaya dikaitkan dengan keyakinan kepada Allah Yang Maha Pencipta. Bagi saya apa yang dibuat oleh ESQ adalah training terbaik yang pernah saya ikuti.

Barat cuba menghapuskan fahaman (Islam) mengatakan bahawa sains itu tiada kaitan dengan Islam…sebagai cara untuk memisahkan cara hidup dengan agama. Barat cuba memesongkan pemikiran umat Islam, sedangkan zaman silam, kita melihat berapa ramai ulama-ulama Islam yang sangat memahami ilu sains seperti astronomi dan kaji hayat. Saya melihat modul yang terdapat dalam ESQ, tidak ada perkara-perkara yang bertentangan dengan iktikad Ahli Sunnah Waljamaah yang kita yakini dan amalkan.

Selain itu saya melihat training ini juga sangat bersesuaian untuk golongan remaja. Training ESQ Berjaya mengumpulkan generasi muda selama dua hari dan diberikan ilmu-ilmu berkaitan dengan keyakinan dan pegangan hidup. Training ESQ ini cara mudah untuk memberi kesedaran kepada mereka.

Sebenarnya jika kita ingin menilai sesuatu perkara, pertama sekali kita perlu melihatnya dari peringkat awal sehingga akhir. Kita tidak boleh hanya berpandukan buku semata-mata. KAdang-kadang apa yang kita baca tak sama dengan apa yang kita alami. Kita faham yang lain, sedangkan apa yang penulisnya maksudkan tidak sama dengan apa yang kita faham. Sebab itu orang kata kalau nak belajar, mestilah berguru. Kalau kita tidak faham atau berasa ragu, kita boleh bertanya kepada penulis. Jangan mudah membuat anggapan, sesuatu yang kit tidak faham itu menyeleweng tanpa kita bertanya dahulu kepada penulisnya.

Perkongsian oleh : S S Datuk Hassan Ahmad, Mufti Pulau Pinang


Read more...

Sharing ESQ 165 - Angkatan 34

Ini sharing aku dengan sesiapa yang ingin bertanya kepada aku… APA YANG KAKTINY DAPAT DI PROGRAM ESQ 165 TU????

Selama aku mengikuti pelbagai training, aku tidak pernah ‘TERKESAN” sebegini “DALAM” dengan pengisian yang disampaikan. Tetapi Training ESQ 165 membawa aku mencari diri, berfikir dan terus berfikir dan terus mengingati, mencari dan menghayati pengisian yang aku perolehi sepanjang 3 hari itu...

Aku boleh simpulkan training ini ibarat 2 dlm 1...
1) Ilmu Tauhid
2) Ilmu Pengurusan Sumber Manusia

Gabungan pencarian diri untuk makna hidup di DUNIA dan AKHIRAT...


PENGAJARAN 1: ILMU TAUHID.

165 itu sendiri menyedarkan aku tentang kewujudan Hati, Rukun Iman dan Rukun Islam adalah tatacara hidup yang SEBENARNYA harus diikuti. Sedari kecil aku hanya menghafal 6 Rukun Iman, 5 Rukun Islam... tetapi PENGHAYATAN sebenar tentang dimensi-dimensi di dalamnya ”KOSONG”... aku belajar kerana aku dilahirkan sebagai seorang MUSLIM yang WAJIB TAHU dan AMALKAN Rukun Iman dan Rukun Islam... tetapi PEMAHAMAN dan PENGHAYATAN – bagi ku ”ZERO”...

Terus terang ku nyatakan.. aku lakukan Rukun Islam kerana AKU WAJIB melakukannya.. selama kelmarin (sebelum mengikuti training ESQ), aku tidak rasa bahawa aku lakukan kerana KEREDHAANKU sebagai ciptaan ALLAH... bukan kerana RASA KASIHKU pada AGAMAKU.. bukan kerana rasa CINTAKU pada ALLAH tetapi aku lakukan kerana AKU TAKUT dengan HUKUMAN (yang aku belajar dan ketahui) yang akan aku terima jika tidak mengamalkannya... aku juga takut BALASAN yang akan ALLAH berikan jika tidak melakukannya... tidak ada rasa KECINTAAN yang HAKIKI kepada PENCIPTA YANG AGUNG... YA ALLAH... AMPUNI AKU!!!!!.....

Sebelum ini, dalam doaku di setiap solatku, AKU MOHON KEPADA ALLAH AGAR BERIKAN KEBAHAGIAAN, KETENANGAN, KEJAYAAN, KEBERKATAN, KEKAYAAN, KECEMERLANGAN HIDUP DI DUNIA DAN AKHIRAT KEPADAKU, KEPADA KEDUA IBU BAPAKU, KEPADA SUAMI DAN ANAK-ANAKKU JUGA KEPADA ADIK-BERADIK, SAHABAT, SAUDARA MARAKU JUGA MEREKA-MEREKA YANG PERNAH MEMBERI KEBAIKAN KEPADAKU.....

Apa sebenarnya yang AKU MOHON?... AKU HANYA MOHON SESUATU UNTUK KEPENTINGAN DIRI AKU SAHAJA serta kepentingan mereka-mereka yang ada KEPENTINGAN dengan DIRIKU!!!!!.... "ASTAQFIRULLAH HAL ’AZIIM”....
SELFISH NYA AKU!!!... betapa aku SOMBONG dan BONGKAK dengan meminta-minta dan terus meminta... tetapi tidak mengakui dan menyedari bahawa Yang Maha Pengasih dan Penyayang itu sentiasa mendengar doaku... SUBHANALLAH...

MALU.. Sungguh aku MALU... mengikuti training tersebut menyedarkan aku bahawa LANGKAHKU, SOLATKU, SUJUDKU, DOAKU.. AKU HANYA INGIN PENGAMPUNAN DARI ALLAH... dirahmati dan diberkati utk aku kembali kepada-Nya dengan tenang dan diterima .... segala yang aku mohon utk di dunia tak mampu ku bawa mengadap-Nya kelak.... YA ALLAH... AMPUNI AKU YA ALLAH...


PENGAJARAN 2: Ilmu Pengurusan Sumber Manusia

Dalam training ini juga aku menyedari sesuatu, selepas pengajaran 1 aku perolehi dan hayati, aku alihkan ia utk kehidupanku... Berkatalah Abdullah Bin Amru: Bekerjalah untuk duniamu seolah-olah kamu hidup untuk selamanya, beramallah untuk akhiratmu seolah-olah kamu akan mati esok hari"..

Meskipun aku sedar dan insaf dengan dosa-dosaku, namun tidaklah aku perlu mengubah terus cara hidup aku... tidak sampai aku harus berhenti kerja, duduk rumah, atau pergi masjid tiap pagi petang dan malam utk beribadat....

Hari ini dan ketika ini, Allah menjadikan aku seorang insan, anak, isteri, menantu, ibu, kakak, adik, ipar, saudara, sahabat, teman, rakan, dan pada masa yang sama sebagai pekerja dan pelajar.. ini adalah amanah Allah kepadaku yang harus aku bawa dan bertanggungjawab ke atasnya di dunia ini...

Di sini, pengajaran kedua meresap ke dalam hati dan jiwaku... aku adalah makhluk Allah yang di anugerahkan akal, emosi dan hati... selain tubuh badan dan pancaindera yang cukup sempurna.. ALHAMDULILLAH... Allah memberikan amanah-manah itu utk aku pikul... dan setiap kejadian yang Allah jadikan kepadaku bersebab dan bermanfaat...

Dengan 7 Nilai Utama: JUJUR, TANGGUNGJAWAB, WAWASAN, DISPLIN, KERJASAMA, ADIL, dan PRIHATIN - menyeluruh sikap sebagai warga kerja dan bagi peningkatan prestasi yang berterusan.... ALLAHU AKHBAR...

Kaizen yg diamalkan di Jepun!!!!... Continuous Improvement (Penambahbaikan Berterusan)... salah satu modul yg disampaikan dlm training ini... AKU SETUJU SGT… sememangnya kita perlu sentiasa menambahbaikkan hidup kita... seumpamanya, SOLAT... takkan kita solat seminggu jer, then kita STOP... kita buat setiap hari... dan BERTERUSAN.... dengan azam utk sentiasa menambahbaikkan amalan kita... AMAL MAARUF, NAHI MUNGKAR... sama jugak macam kerja... itukan amanah kita... setiap hari kita lakukan.. dan dengan azam untuk PENINGKATAN PRESTASI... lakukan yang terbaik utk organisasi dan tidak melanggar peraturan dan undang-undang yg ditetapkan...
(MAAF... itu hanya pandangan aku dan apa yang aku dapat daripada pemahaman aku sendiri.. bagi org lain.. aku tak tahu... siapa nak sokong atau bangkang.. terserah!)

Sebagai pekerja... dulu, tujuan aku bekerja adalah untuk mendapat GAJI, KEDUDUKAN yang selesa serta manfaat-manfaat yang boleh aku dapat daripada Organisasi...
Namun, setelah mengikuti training ini.... seperti yang aku katakan kepada Penolong Pengurus Sumber Manusia di pejabat aku...
“I don't mind if Company declare NO BONUS this year"… and if the company tell us that for this 3 months, Company cannot offer a salary to staff and whoever wants to resign, please do so, THEN MY ANSWER WILL BE - NO”!!.. I won’t resign… But LET'S WORK TOGETHER to find a solution HOW to ensure that ONLY ONE MONTH WE DO NOT GET PAY.. but the entire month we will make sure that things back to normal… everybody will earn the salary and will get the benefits as before!!...” – itu yang aku rasa..

Aku sekarang berfikir lebih kepada “WHAT CAN I GIVE TO THE COMPANY” rather than thinking of “WHAT COMPANY CAN OFFER ME”!!!..

Itu yang aku rasa hari ini, saat ini dan ketika ini… oleh kerana RASA itu maka kini aku dalam proses pencarian... mencari apakah yang mampu aku SUMBANGKAN kepada Organisasi, kepada keluarga, kepada AGAMA, BANGSA DAN NEGARA????.....

Aku masih tidak menemui jawapan itu…Jawapan tentang APA YANG BOLEH AKU SUMBANGKAN kepada semuanya?... ketika ini aku ”KOSONG”.. benar-benar ”AKU ZERO MIND”... dan aku masih dalam proses menenangkan dan meneutralkan diri untuk mengatur semula langkah dan perjalananku yang kacau bilau, berterabur dan bercelaru hala tujuannya.....


Bagi aku.. dalam proses membentuk jatidiri... perlu (pandangan aku sahaja... utk aku menginsafi dan memperbaiki kelemahan diri..):-

Pertamanya adalah dengan mengetahui dan memahami ISI AL-QURAN... bukan sekadar membaca, khatam, menghafal surah2 tertentu utk amalan solat dan SUDAH!!!...
dengan memahami maksud dan isi cerita Al-Quran, maka… akan sampai ke peringkat kedua...

Keduanya adalah perlu wujud rasa KECINTAAN kepada Nabi Muhammad S.A.W…. selama ini aku meyakini bahawa Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.. dan SETAKAT ITU SAHAJA... Tidak benar-benar “mengenalinya”, “mengasihinya” dan “menyintainya” sebagaimana “BELIAU” benar-benar menyintai AKU UMATNYA... di penghujung nyawanya... bukan isterinya, ibunya, bapanya, anak2nya atau sesiapa yg disekelilingya yg disebut... tapi AKU... (UMATTI... UMATTI... UMATTI...).. aku yang disebut... UMATNYA yang masih belum WUJUD di dunia ciptaan Ya RABB ini... “ASTAQFIRULLAHAL ‘AZIIMMM”... Beliau menangis untukku... beliau berdoa untukku.. tapi berapa banyak kasih yang aku curahkan kepada beliau?... YA RASUL!!!!.... AL-FATIHAH utk junjungan mulia - MUHAMMAD S.A.W...
Apabila rasa kecintaan pada Rasul itu sampai, maka lbarulah dapat mencapai tahap yang sepatutnya..

Ketiga.. tahap mengenali dan mengakui KEWUJUDAN ALLAH YANG ESA... menginsafi dan memahami AS-MAUL HUSNA... (aku dh rasa nk pengsan kat sini..)...
TAKUT, GERUN, GENTAR, MENGGELETAR... rasa-rasa itu terjadi apabila benar-benar tahu hakikat kebenaran...

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (Ar-Rahman)

Aku malu pada Allah.. Dia ciptakan aku dari setitis air yang ”hina”.. tapi aku bongkak dan berlagak di dunia dengan mengakui kehebatan diri dan mempamerkan kelebihan diri.. sedangkan ianya semua milik Allah... bukan langsung milikku... PERASAN... EGO... malah.. BODOH SOMBONG dengan anugerah yang Allah kurniakan...

Mengaku khatam Al-Quran tapi tak tahu makna.... mengaku kenal Rasul Allah - Muhammad tapi tak menyintainya sepenuh jiwa... mengaku Allah penguasa langit dan bumi tapi tak pernah takut dan gentar akan kewujudan-Nya...
Mengaku kalimah ”ASYHADUALLAILAHAILLAH... WAASYHADUANNAMUHAMMAD RASULLULLAH”... tapi sekadar membaca umpama burung kakak tua mengucapkan ”SELAMAT PAGI”... tiada penghayatan... tiada pengisian.... MAKA... SIAPA YANG LEBIH BONGKAK DARI AKU HAMBA-NYA YANG HINA INI??????????...... ASTAQFIRULLAH HAL AZIIIMMMMM!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!....
(BETAPA AKU HAMBA-NYA YANG RUGI KERANA TAK SEDAR DIRI!!!...)

- dan apabila mengenali kesemua itu, maka baru aku akan merasai "TUJUAN HIDUP"... "APA YANG AKU MAHU... DI DUNIA DAN DI AKHIRAT"!!!!!

Bagi teman, rakan dan taulan.. saudaraku sekalian... aku war-warkan di sini... PERGILAH Training ESQ itu... cubalah kembali merenung diri... mencari ilmu untuk keseimbangan duniawi dan ukhrawi...

Jika kalian hadirinya... permintaanku agar...

Pergi dengan redha dan ikhlas utk mencari apa yang boleh kalian perolehi di situ... terangkan minda, tenangkan emosi dan buka mata hati...

Satukan IQ, EQ dan SQ anda... pergi dengan nawaitu untuk MENUNTUT ILMU... ia bukan satu ilmu yg baru.. tapi pemantapan ilmu ygsedia ada..

JANGAN JADI SEPERTI GELAS YANG PENUH – nanti tertumpah segala ilmu yg dicurahkan dan tidak mendapat apa-apa pengisian daripadaNYA...

JANGAN JUGA JADI SEPERTI GELAS YANG BOCOR - nanti tidak memahami apa yang tersirat dan tersurat.. dan tidak mendapat manfaat daripadanya

JADILAH SEPERTI GELAS SEPARUH PENUH... ambil yang baiknya.. tapis yang buruknya... terimanya dengan tawaduk dan sebagai pencarian kepada ilmu yang kian pudar...

"Tidakkah mereka berjalan di muka bumi supaya mereka mempunyai hati yang dapat memikirkan atau telinga yang dapat digunakan untuk mendengar?. Kerana sebenarnya bukan mata yang buta tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada".. (surah Al-Hajj 22:46)
ALLAHU AKHBAR!!!

SALAM SEMUT... SALAM ESQ 165...
Wallahu Alam... Wassalam...
Posted by KAKTINY at 6/18/2009 07:00:00 PM


Read more...

Friday, April 2, 2010

Pesanan Untuk Wanita-wanita Islam

Ratuku.....
ingin kuluahkan
apa yang sudah lama ingin aku luahkan
tentang kebimbangan ini
takala melihat bunga-bunga berguguran
dipetik tangan-tangan yang ganas
lagi bernafsu serakah

Ratuku
kebimbanganku ini
masih menebal
apabila kudengar
dengungan kumbang perosak
yang cuba menghirup madumu
walau tanpa relamu

Ratuku
kebimbanganku bertambah lagi
bila kumelihat bunga
yang tak segan silu
melampiaskan kecantikannya
ketika sedang mekar
melupakan kuntuman
yang sebelum ini melindunginya

Ratuku
aku masih terpinga-pinga
masih wujudkah lagi
ratu idaman hatiku
kerana apa yang kulihat
hari ini semakin banyak
bunga-bunga gugur
bagaikan
tibanya
musim luruh

Ratuku
bukanlah kuharap
kau segigih siti hawa
yang berlari-lari
antara safa dan marwa
bukan pula sesetia ainul mardhiya
menanti kekasih di pintu syurga

Ratuku
akuilah hakikat yang tersurat
engkau bukanlah siti khadijah
mahupun siti fatimah
engkau bukan a'ishah
bukan juga rabi'atul adawiyyah
wanita suci terpuji
kerana
aku tidak layak
berharap sedemikian rupa
cukuplah sekadar
kau cuba mencontohi
bunga-bunga itu
kembang mekar mewangi
sehingga harumnya
melewati pintu-pintu syurga
jangan kau risau ratuku
kadangkala musim berganti
sehingga bunga
tak dapat berkembang mekar
tapi itu
hanya ujian buatmu

Ratuku
esok musim bunga
pasti akan tiba
dan kau akan mampu berkembang lagi
cuma yang kuharapkan ketika itu
kau jaga kelopakmu itu
jangan sampai
tangan-tangan kasar
memetikmu lagi
jangan goda
kumbang-kumbang ganas
menghisap madumu
jangan biarkan
gagak-gagak hitam itu
merosakkan serimu

kerana
kau ratu idaman kalbu

Ratuku
aku bukanlah memandang kecantikanmu
walau kadangkala
aku tertarik
memandangnya

Tapi
bukan itu yang kuharapkan
aku yakin Ratuku
masih ada sinar harapan
yang bisa membuatku tersenyum mekar
kerana akan ku temui
ratuku yang benar-benar ratu....


Read more...



Read more...

video


Read more...

Kekasih ku........ Ya... Muhammad... sungguh besar & agung cinta mu pd kami....

video


Read more...

gambar2






Read more...

Seni Bergembira

Di antara kenikmatan terbesar adalah kegembiraan, ketentraman, dan
ketenangan hati. Sebab, dalam kegembiraan hati itu terdapat keteguhan
pikir, produktifitas yang bagus, dan keriangan jiwa. Kata banyak orang,
kegembiraan merupakan seni yang dapat dipelajari. Artinya, siapa yang
mengetahui cara memperoleh, merasakan dan menikmati kegembiraan,
maka ia akan dapat memanfaatkan pelbagai kenikmatan dan kemudahan
hidup, baik yang ada di depannya maupun yang masih jauh berada di
belakangnya. Adapun modal utama untuk meraib kebahagiaan adalah
kekuatan atau kemampuan diri untuk menanggung beban kehidupan, tidak
mudah goyah oleh goncangan-goncangan, tidak gentar oleh
peristiwaperistiwa, dan tidak pernah sibuk memikirkan hal-hal kecil yang
sepele. Begitulah, semakin kuat dan jernih hati seseorang, maka akan
semakin bersinar pula jiwanya. Hati yang cabar; lemah tekad, rendah
semangat, dan selalu gelisah tak ubahnya dengan gerbong kereta yang
mengangkut kesedihan, kecemasan, dan kekhawatiran. Oleh sebab itu,
barangsiapa membiasakan jiwanya bersabar dan tahan terhadap segala
benturan, niscaya goncangan apapun dan tekanan dari manapun akan
terasa ringan.
Kala seorang jelata dalam kesengsaraannya ringan baginya untuk mendaki
gundukan lumpur

Di antara musuh utama kegembiraan adalah wawasan yang sempit,
pandangan yang picik, dan egoisme. Karena itu, Allah melukiskan
musuhmusuh-Nya adalah sebagaimana berikut:

"Mereka dicemaskan oleh diri mereka sendiri." (QS. Ali 'Imran: 154)

Orang-orang yang berwawasan sempit senantiasa melihat seluruh alam ini
seperti apa yang mereka alami. Mereka tidak pernah memikirkan apa yang
terjadi pada orang lain, tidak pernah hidup untuk orang lain, dan tidak
pernah memperhatikan sekitarnya. Memang ada kalanya kita harus
memikirkan diri kita sendiri dan menjaga jarak dari sesama, yaitu tatkala kita
sedang melupakan kepedihan, kegundahan, dan kesedihan kita. Dan, itu
artinya kita dapat mendapatkan dua hal secara bersamaan: membahagiakan
diri kita dan tidak merepotkan orang lain. Satu hal mendasar dalam seni
mendapatkan kegembiraan adalah bagaimana mengendalikan dan menjaga
pikiran agar tidak terpecah. Apalagi bila Anda tidak mengendalikan pikiran
Anda dalam setiap melakukan sesuatu, niscaya ia tak akan terkendali. la
akan mudah membawa Anda pada berkas-berkas kesedihan masa lalu. Dan
pikiran liar yang tak terkedali itu tak hanya akan menghidupkan kembali luka
lama, tetapi juga membisikkan masa depan yang mencekam. Ia juga dapat
membuat tubuh gemetar, kepribadian goyah, dan perasaan terbakar. Karena
itu, kendalikan pikiran Anda ke arah yang baik dan mengarah pada
perbuatan yang bermanfaat.

"Dan, bertawakallah kepada Dzat Yang Maha Hidup dan tidak pernah mati."
(QS. Al-Furqan: 58)

Hal mendasar yang tak
dapat dilupakan dalam mempelajari cara meraih kegembiraan adalah bahwa
Anda harus menempatkan kehidupan ini sesuai dengan porsi dan tempatnya.
Bagaimanapun, kehidupan ini laksana permainan yang harus diwaspadai.
Pasalnya, ia dapat menyulut kekejian, kepedihan, dan bencana. Jika demikian
halnya sifat-sifat dunia, maka mengapa ia harus begitu diperhatikan dan
ditangisi ketika gagal diraih. Keindahan hidup di dunia ini acapkali palsu,
janji-janjinya hanya fatamorgana belaka, apapun yang ia lahirkan senantiasa
berakhir pada ketiadaan, orang yang paling bergelimang dengan hartanya
adalah orang yang paling merasa terancam, dan orang yang selalu memuja
dan memimpikannya akan mati terbunuh oleh pedang waktu yang pasti tiba.
Adakah kita generasi yang sama saja dengan moyangnya? penghuni negeri
yang hanya melihat gagak sepanjang hidupnya, hingga kita selalu meratapi
dunia, sedang di dunia tak ada sekumpulan manusia yang tak pernah
berpisah Betapa nasib para durjana, kaisar-kaisar penguasa, dan penimbun
harta, adakah harta dan jabatan mereka kekal dan masih ada di tangan
mereka? Barangsiapa merasa terhimpit oleh langit kehidupannya,dia akan terus merasa sesak sampai masuk ke dalam liang kuburnya seakan
mereka tuli saat diseru, dan tak pernah tahu bahwa menasehati mereka itu
boleh, boleh sekali

Dalam sebuah hadits disebutkan: "Sesungguhnya ilmu itu didapat hanya
dengan belajar, dan kesabaran itu diperoleh hanya dengan latihan." Satu hal
mendasar yang sangat penting diperhatikan adalah bahwa kegembiraan itu
tidak datang begitu saja. Tapi, harus diusahakan dan dipenuhi segala sesuatu
yang menjadi prasyaratnya. Lebih dari itu, untuk mencapai kebahagiaan
Anda harus menahan dari hal-hal yang tak bermanfaat. Begitulah cara
menempa jiwa agar senantiasa siap di ajak mencari kebahagiaan. Kehidupan
dunia ini sebenarnya tidak berhak membuat kita bermuram durja, pesimistis
dan lemah semangat. Sebuah syair mengatakan:
Hukum kematian manusia masih terus berlaku, karena dunia juga bukan
tempat yang kekal abadi. Adakalanya seorang manusia menjadi penyampai
berita, dan esok hari tiba-tiba menjadi bagian dari suatu berita, ia dicipta
sebagai makhluk yang senantiasa galau nan gelisah, sedang engkau
mengharap selalu damai nan tenteram. Wahai orang yang ingin selalu
melawan tabiat, engkau mengharap percikan api dari genangan air. Kala
engkau berharap yang mustahil terwujud, engkau telah membangun
harapan di bibir jurang yang curam. Kehidupan adalah tidur panjang, dan
kematian adalah kehidupan, maka manusia di antara keduanya; dalam alam
impian dan khayalan Maka, selesaikan segala tugas dengan segera, niscaya
umur-umurmu, akan terlipat menjadi lembaran-lembaran sejarah yang akan
ditanyakan. Sigaplah dalam berbuat baik laksana kuda yang masih muda,
kuasailah waktu, karena ia dapat menjadi sumber petaka Dan zaman tak
akan pernah betah menemani Anda, karena ia akan selau lari meninggalkan
Anda sebagai musuh yang menakutkan dan karena zaman memang dicipta
sebagai musuh orang-orang bertakwa.

Adalah suatu kenyataan yang terelakkan bila Anda tidak akan mampu
menyapu bersih noda-noda kesedihan dari Anda. Karena bagaimanapun,
memang seperti itulah kehidupan dunia ini tercipta.

"Kami telah menciptakan manusia dalam susah payah." (QS. Al-Balad: 4)

"Sesungguhnya, Kami menciptakan manusia dari setetes mani yang
bercampur yang Kami hendak mengujinya." (QS. Al-Insan: 2)

"Supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang paling baik
amalnya." (QS. Al-Mulk: 2)

Demikian penjelasan Sang Pencipta tentang
tabiat dan dasar dari makhluk yang bernama manusia. Semua itu kenyataan.
Maka, Anda hanya berkewajiban mengurangi dan bukan menghilangkan
kesedihan, kecemasan dan kegundahan pada diri Anda. Sebab, kesedihan itu
akan sirna bersama akar-akarnya hanya di surga kelak. Terbukti, dalam al-
Qur'an disebutkan bahwa para penduduk surga akan ada yang berkata,

"Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan duka cita dari kami."
(QS.Fathir: 34)

Ini merupakan isyarat bahwa kesedihan hanya akan tersapu
bersih dari seseorang tatkala ia sudah berada di surga kelak. Dan ini sama
halnya dengan nasib kedengkian yang tak akan benar-benar musnah kecuali
setelah manusia masuk surga.

"Dan, Kami lenyapkan segala rasa dendam
yang berada di dalam hati mereka." (QS. Al-Hijr: 47)

Inilah dunia. Orang
yang mengetahui apa dan bagaimana dunia, niscaya ia akan dapat
menghadapi setiap rintangan dan menyikapi tabiatnya yang kasar dan
pengecut itu. Dan kemudian, ia akan menyadari bahwa memang
demikianlah sifat dan tabiat dunia itu. Jika benar dunia seperti yang kita
gambarkan di atas, maka sungguh pantas bagi orang yang bijak, cerdik serta
waspada untuk tidak mudah menyerah pada kesengsaraan, kesusahan,
kecemasan, kegundahan, dan kesedihan dalam hidupnya. Sebaliknya,
mereka harus melawan semuanya itu dengan seluruh kekuatan yang telah
Allah karuniakan kepadanya.

"Dan, siapkanlah untuk menghadapi mereka
kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat
untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh
Allah dan musuhmu." (QS. Al-Anfal: 60)

"Mereka tidak menjadi lemah karena
bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula)
menyerah (kepada musuh)." (QS. Ali 'Imran: 146


Read more...

Penenang Hati1

video


Read more...

Istimewa: IBU MITHALI

Dicatat oleh Pak Teh Monday, March 9, 2009
Buat tatapan semua.. Ambillah iktibar daripada kisah ini. Adakah kita boleh melakukan sepertinya.Sama-samalah kita renungkan.

IBU MITHALI

PENERIMA ketiga berjalan perlahan-lahan turun dari pentas. Di lehernya, telah terkalung pingat "Ibu Mithali". Tangan kanannya menggenggam erat satu sampul dan segulung sijil. Tangan kirinya pula memegang beberapa hadiah iringan. Anaknya setia melangkah di sisi.

"Sekarang ...," suara pengacara majlis bergema kembali, "Tibalah kita kepada penerima anugerah "Ibu Mithali" yang terakhir. Penerima ini agak lain daripada yang lain dan sungguh istimewa. Untuk itu, dipersilakan Puan Afifah Rashid naik ke pentas bersama- sama Cik Nurul Humairah, untuk tampil memperkenalkan ibunya. Dipersilakan. "

Mataku tercari-cari pasangan ibu dan anak yang bakal mengambil tempat itu. Di barisan penonton paling hadapan, aku dapati seorang anak gadis berkulit hitam manis dan bertubuh tinggi lampai, sedang berusaha memujuk seorang wanita dalam lingkungan usia 60-an untuk bangun.

Aneh, kenapa ibu yang seorang ini nampaknya begitu keberatan untuk naik ke pentas? Kenapa dia tidak seperti tiga orang penerima sebelumnya, yang kelihatan begitu bangga menapak naik ke pentas, sebaik sahaja mereka dijemput?

Hampir lima minit kemudian, barulah tampak si anak gadis yang memakai sepasang kebarung bertanah ungu dan berbunga merah jambu serta bertudung ungu kosong, bersusah payah memimpin ibunya naik ke pentas.

Ibu itu pun menduduki kerusi yang telah diduduki oleh tiga orang penerima sebelumnya. Anak gadis itu kemudiannya beredar ke pembesar suara. Dia beralih pandang kepada ibunya yang hanya tunduk memerhati lantai pentas.

'Pelik sungguh ibu yang seorang ini. Lagaknya bukan lagak orang yang akan menerima anugerah. Dia tak ubah seperti seorang pesalah yang sedang menanti hukuman. Duduknya serba tak kena. Sekejap beralih ke kanan, sekejap berpusing ke kiri. Tangannya menggentel-gentel baju kurung biru muda yang dipakainya.'

Dehem si anak dalam pembesar suara membuat aku sedikit tersentak.
Tumpuanku yang sekian lama terhala ke pentas, aku alihkan pada buku notaku. Aku menconteng-conteng helaian yang masih putih bersih itu untuk memastikan penku dalam keadaan yang baik. Kemudian, aku memeriksa kameraku. Filemnya masih ada. Baterinya masih dapat bertahan.

Sempat juga aku mengerling rakan-rakan wartawan dari syarikat akhbar dan majalah lain yang duduk di kiri kananku. Nampaknya, pen sudah berada dalam tangan masing-masing. Mata mereka sudah terarah kepada ibu di atas pentas dan anak yang sudah pun memulakan bicaranya dengan bismillah dan, memberi salam.

Aku tersenyum dan mengangguk kepada rakan- rakan wartawan yang duduk semeja denganku. Tetapi, senyuman dan anggukanku sudah tidak sempat mereka balas. Aku lantas mengemaskan dudukku mencari posisi yang paling selesa.

"Pertama sekali, saya ingin memanjatkan rasa syukur ke hadrat Allah, kerana dengan izin-Nyalah saya dan, mak berada dalam majlis yang gilang-gemilang ini. Seterusnya, saya ingin merakamkan penghargaan saya kepada pihak penganjur yang telah mempertimbangkan mak saya sebagai, salah seorang penerima anugerah "Ibu Misali" tahun ini."


Suasana menjadi sunyi. Hadirin memberi tumpuan sepenuhnya kepada percakapan gadis itu.

"Sebetulnya, ketika saya kecil, saya memang membenci mak. Darjah kebencian itu meningkat setelah saya mendapat tahu Puan Afifah hanyalah mak angkat saya. Pada masa yang sama, saya merasakan sayalah anak yang paling malang , disisihkan oleh ibu sendiri, dan diperhambakan pula oleh mak angkat untuk membantu menjaga anak-anak kandungnya"


"Membantu menjaga anak- anak kandungnya? Mungkin, persoalan itu sedang pergi balik dalam benak tuan-tuan dan puan-puan sekarang. Persoalan itu pasti akan terjawab sebentar lagi, apakala saya mempertontonkan rakaman video yang memaparkan kehidupan anak-anak kandung mak. Sebelum itu, saya harus menegaskan bahawa anak-anak yang bakal hadirin lihat nanti bukan terdiri daripada doktor, peguam, jurutera, pensyarah, ahli perniagaan, pemimpin masyarakat, dan guru, seperti mana anak ketiga-tiga "Ibu Mithali" yang baru menerima anugerah sebentar tadi."
Suara hadirin yang kehairanan mula kedengaran.

"Inilah dia abang-abang dan kakak- kakak saya!" suara hadirin semakin kedengaran. Mereka tidak dapat membendung rasa kekaguman.

"Yang mengeluarkan berbagai-bagai bunyi itu, Abang Long. Yang sedang merangkak ke sana ke mari itu, ialah Kak Ngah. Yang sedang mengesot ke ruang tamu itu, ialah Abang Alang. Yang sedang berjalan sambil berpaut pada dinding itu, ialah Kak Anjang. Yang sedang berjalan jatuh dari dapur ke dalam bilik itu, ialah Abang Andak."

"Seperti yang tuan-tuan dan puan-puan saksikan, tahap kecacatan fizikal dan mental abang-abang dan, kakak-kakak saya tidak sama. Daripada yang tidak boleh bercakap dan bergerak langsung, seperti bayi yang baru lahir hinggalah kepada yang boleh berjalan jatuh dan, bercakap pelat-pelat, seperti budak berumur satu atau, dua tahun."
Hadirin yang sebentar tadi bingit suaranya kini terdiam kembali. Mereka menonton video yang sedang ditayangkan itu dengan khusyuknya.

"Untuk pengetahuan semua, abang-abang dan kakak-kakak saya, telah menjangkau usia 20-an dan, 30-an. Namun, meskipun telah dilatih dengan sungguh-sungguh, mereka masih belum pandai mengurus makan minum dan berak kencing mereka sendiri. Lihatlah betapa sukarnya mak hendak melayan makan dan, pakai mereka."
"Sewaktu saya berusia enam atau, tujuh tahun, saya sering mencemburui abang-abang, dan kakak-kakak kerana mereka, mendapat perhatian istimewa daripada mak. Saya iri hati melihat mak memandikan mereka. Saya sakit hati melihat mak menyuap mereka. Sedang saya disuruh buat semua itu sendiri."

"Mirah dah besar, kan ? Mirah dah boleh uruskan diri Mirah sendiri, kan ?" Lembut nada suara mak tiap kali dia memujuk saya. Namun, kelembutan itu telah menyemarakkan api radang saya

"Tapi, mak tak adil!" Saya kerap membentak. "Mak buat segalagalanya untuk kakak- kakak dan abang- abang. Kalau untuk Mirah, mak selalu berkira!"

"Mirah, abang-abang dan kakak-kakak Mirah tidak secerdas Mirah. Mereka cacat!" Berkali-kali mak menegaskan kepada saya. "Sebab itulah mak terpaksa membantu mereka."


"Mereka cacat apa, mak?" Saya membeliakkan mata kepada mak. "Semua anggota mereka cukup. Kaki dan tangan mereka tidak kudung. Mata mereka tidak buta. Yang betulnya, mereka malas, mak!"

"Mirah ... Mirah belum faham, sayang." Suara mak akan menjadi sayu tiap kali dia mempertahankan kakak-kakak dan abang-abang saya. Tetapi, kesayuan itu tidak pernah mengundang rasa simpati saya.

"Apabila difikirkan kembali, saya merasakan tindakan saya itu terlalu bodoh. Abang-abang dan kakak-kakak tak pernah kacau saya. Mak pun cuma sekali-sekala saja meminta bantuan saya menyuapkan mereka makan atau menukar kain lampin mereka. Itu pun saya tidak pernah ikhlas menolong.
Saya akan merungut tidak henti-henti sepanjang masa saya melakukan itu. Jika makanan yang saya suap tumpah atau jika abang-abang dan kakak-kakak terkencing atas tangan saya, ketika saya sedang menyalin kain lampin mereka, tangan saya ringan saja mencubit atau menampar mereka. Saya tahu mereka tidak pandai mengadu perbuatan jahat saya kepada mak. Ketika itu, memang saya langsung tidak punya rasa hormat kepada abang-abang dan kakak-kakak. Kepada saya, kehadiran mereka menyusahkan hidup saya."

"Hantarlah abang-abang dan kakak-kakak ke rumah kebajikan, mak." Saya pernah mengusulkan kepada mak, ketika saya berusia sepuluh tahun.
"Lepas itu, mak dan ayah boleh hidup senang-lenang macam mak dan ayah orang lain. Mirah pun takkan rasa terganggu lagi."

"Mereka anak-anak mak, Mirah. Jadi, maklah yang patut jaga mereka, bukan petugas-petugas di rumah kebajikan." Begitu reaksi mak setiap kali saya mencadangkan hal itu.

"Saya langsung tidak menghormati, apatah lagi mengagumi pendirian mak.
Mak memang sengaja menempah masalah. Mak tidak menghargai jalan keluar yang telah sedia terentang di hadapannya."

"Rasa geram dan marah saya sampai ke puncaknya, semasa saya berusia dua belas tahun. Pada hari itu, mak demam teruk hingga tidak dapat bangun. Ayah terpaksa ambil cuti untuk membawa mak ke klinik. Lalu, saya ditinggalkan untuk menjaga abang-abang dan kakak-kakak di rumah.
Sebelum meninggalkan rumah, biarpun dalam keadaan yang lemah, berkali-kali mak sempat berpesan kepada saya, agar jangan lupa memberi abang-abang dan kakak-kakak makan, dan menukar kain lampin mereka."
Suasana dewan terus sunyi. Hadirin masih khusyuk mendengar cerita gadis itu.

"Itulah kali pertama saya ditinggalkan bersama-sama abang-abang dan kakak-kakak, selama lebih kurang lima jam. Jangka masa itu cukup menyeksakan. Kebetulan pada hari itu, abang-abang dan kakak-kakak benar-benar mencabar kesabaran saya. Entah mengapa Abang Long enggan makan. Jenuh saya mendesaknya. Abang Alang dan Kak Ngah pula asyik mencirit saja. Letih saya menukar kain lampin mereka. Abang Andak pula, asyik main air ketika saya memandikannya. Basah lencun baju saya dibuatnya. Kak Anjang pula, asyik sepahkan nasi dan tumpahkan air.
Penat saya membersihkannya. "


"Apabila mak dan ayah pulang, saya sudah seperti kain buruk, tubuh saya lunyai. Saya sudah tidak berupaya melihat muka mak dan ayah. Saya terus melarikan diri ke rumah ibu kandung saya, yang terletak di sebelah rumah mak. Begitulah lazimnya. Apabila fikiran saya terlalu kacau, saya akan ke rumah ibu untuk mencari ketenangan."

"Ibu!" Saya menerpa masuk lalu memeluk ibu. "Kenapa ibu bagi Mirah kepada mak? Kalau ya pun ibu tidak suka Mirah, bagilah Mirah pada orang lain yang lebih menyayangi Mirah, bukan mak."

"Mirah!" Ibu merangkul saya. " Kan dah berkali-kali ibu tegaskan yang ibu bagi Mirah kepada mak bukan kerana ibu tak sayang Mirah."

"Lazimnya ibu akan membuka kembali lipatan sejarah hidupnya apabila situasi itu berlaku. Ibu ialah kakak mak. Ibu sakit teruk setelah melahirkan saya. Selama berbulan-bulan ibu terlantar di hospital, mak yang telah menjaga saya. Setelah ibu sembuh, ibu dapat lihat sendiri betapa gembiranya mak dapat menjaga seorang anak normal.

Justeru, ibu tidak sampai hati hendak memisahkan kami."

"Ibu telah berasa betapa nikmatnya menjaga tujuh orang anak yang pintar dan cerdas. Jadi, biarlah nikmat itu turut dirasakan oleh mak pula dengan menjaga Mirah. Lagipun, dengan menyerahkan Mirah kepada mak, ibu masih dapat melihat Mirah membesar di hadapan mata ibu, walaupun Mirah tinggal bersama-sama mak. Dari pemerhatian ibu, ibu rasa, mak lebih menyayangi Mirah berbanding dengan anak anaknya yang lain."

"Sayang apa? Ibu tahu tak yang rumah tu macam neraka bagi Mirah? Ibu tahu tak yang Mirah ni tak ubah seperti hamba di rumah tu?"

"Jangan besar-besarkan perkara yang kecil, Mirah. Ibu tahu sekali-sekala saja mak membebankan Mirah dengan kerja-kerja rumah dan tugas menjaga abang-abang dan kakak-kakak Mirah. Itu pun Mirah buat tidak sesungguh hati. Nasi mentahlah, lauk hanguslah, abang-abang, dan kakak-kakak kena lempanglah."

"Mak adu semua kepada ibu, Ya?" Saya masih mahu berkeras meskipun saya tahu saya bersalah.

"Mak jarang-jarang mengadu keburukan Mirah kepada ibu. Ibu sendiri yang kerap mengintai Mirah dan melihat bagaimana Mirah melaksanakan suruhan mak."

"Saya tunduk. Saya sudah tidak sanggup menentang mata ibu."

"Ibu malu, Mirah. Ibu mengharapkan kehadiran Mirah di rumah mak kau itu dapat meringankan penderitaan mak.

Tetapi, ternyata kehadiran Mirah di rumah itu menambahkan beban mak."

"Saya benar-benar rasa terpukul oleh kata-kata ibu."

"Ibu rasa, apa yang telah mak beri kepada Mirah, jauh lebih baik daripada apa yang diberi kepada anak-anaknya sendiri. Mirah dapat ke sekolah. Kakak-kakak dan abang-abang Mirah hanya duduk di rumah. Mirah dapat banyak pakaian cantik. Sedang anak-anak mak yang lain pakaiannya itu-itulah juga. Setiap kali Mirah berjaya dalam peperiksaan, mak sungguh gembira. Dia akan meminta ibu tolong menjaga abang-abang dan kakak-kakak kerana dia nak lihat Mirah terima hadiah."

"Saya tidak sanggup mendengar kata-kata ibu selanjutnya, bukan kerana saya tidak mengakui kesalahan saya, tetapi kerana saya benar-benar malu."

"Saya meninggalkan rumah ibu bukan kerana berasa tersisih daripada ibu kandung sendiri, atau berasa kecewa sebab tidak mendapat pembelaan yang diharap- harapkan. Saya meninggalkan rumah ibu dengan kesedaran baru." "Sesampainya saya ke rumah tempat saya berteduh selama ini,saya dapati mak yang belum sembuh betul sedang melayan kerenah abang-abang dan kakak-kakak dengan penuh sabar. Saya terus menghilangkan diri ke dalam bilik kerana saya dihantui oleh rasa bersalah. Di dalam bilik, saya terus resah-gelisah. "

"Mirah," panggilan lembut mak seiring dengan bunyi ketukan di pintu bilik saya. "Mirah."

"Saya cepat-cepat naik ke atas katil dan memejam mata, pura-pura tidur."

"Sejurus kemudian, terdengar bunyi pintu bilik saya dibuka. "Mirah dah tidur rupa-rupanya! Kesian. Tentu Mirah letih menjaga abang-abang dan kakak- kakak semasa mak, ke klinik siang tadi. Maafkan mak, sayang. Mak tahu Mirah masih terlalu muda untuk memikul beban seberat itu. Tapi, keadaan benar- benar terdesak pagi tadi, Mirah. Mak janji, lain kali mak tak akan kacau Mirah lagi. Mak akan meminta ibu atau orang lain menjaga abang- abang dan kakak-kakak kalau mak terpaksa tinggalkan rumah"

Sepanjang mak berkata-kata itu, tangan mak terus mengusap-usap dahi saya. Suara mak tersekat-sekat. Saya terlalu ingin membuka mata dan menatap wajah mak ketika itu.

"Mirah, mak tahu Mirah tak bahagia tinggal bersama-sama mak."

Suatu titisan air mata gugur di atas dahi saya. Kemudian, setitik lagi gugur di atas pipi saya. Selepas itu, titisan-titisan itu kian rancak gugur menimpa serata muka dan leher saya.

"Walau apa pun tanggapan Mirah kepada mak, bagi mak, Mirah adalah segala-galanya. Mirah telah menceriakan suasana dalam rumah ini. Mirah telah menyebabkan mak berasakan hidup ini kembali berharga. Mirah telah. .."

"Mak!" Saya lantas bangun lalu memeluk mak. Kemudian, tiada kata-kata yang lahir antara kami. Yang kedengaran hanyalah bunyi sedu-sedan dan esak tangis.


Peristiwa pada hari itu dan, pada malamnya telah mengubah pandangan saya terhadap mak, abang-abang dan kakak-kakak. Saya mula merenung dan menilai keringat mak. Saya mula dapat menerima keadaan kakak- kakak dan abang- abang serta belajar menghormati dan, menyayangi mereka.

Keadaan dewan menjadi begitu sunyi seperti tidak berpenghuni sejak gadis itu berbicara.

Setelah meraih kejayaan cemerlang dalam peperiksaan penilaian darjah lima , saya telah ditawarkan untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat menengah, di sebuah sekolah berasrama penuh. Saya telah menolak tawaran tersebut.

"Kenapa Mirah tolak tawaran itu?"

"Bukankah di sekolah berasrama penuh itu Mirah boleh belajar dengan sempurna?"

"Betul tu, Mirah. Di sana nanti Mirah tak akan berdepan dengan gangguan daripada abang-abang dan kakak-kakak! "

"Mirah tak menyesal ke, kemudian hari nanti?"

Bertubi-tubi mak dan ayah menyoal. Mata mereka tidak berkelip-kelip memandang saya.

"Mak, ayah." Saya menatap wajah kedua-dua insan itu silih berganti.
"Mirah ingin terus tinggal di rumah ini. Mirah ingin terus berdamping dengan mak, ayah, abang-abang dan kakak-kakak. "

"Tapi, boleh ke Mirah buat ulang kaji di rumah? Pelajaran di sekolah menengah itu, bukannya senang." Mak masih meragui keupayaan saya.

"Insya-Allah, mak. Mirah rasa, Mirah dapat mengekalkan prestasi Mirah semasa di sekolah menengah nanti," balas saya penuh yakin.

Mak dan ayah kehabisan kata-kata. Mulut mereka terlopong. Mata mereka terus memanah muka saya. Garis-garis kesangsian masih terpamer pada wajah mereka. Sikap mak dan ayah itu telah menguatkan azam saya untuk terus menjadi pelajar cemerlang, di samping menjadi anak dan adik yang baik.

Selama di sekolah menengah, mak sedapat mungkin cuba membebaskan saya daripada kerjakerja memasak dan mengemas rumah, serta tugas menjaga makan pakai abang-abang dan kakak-kakak kerana takut pelajaran saya terganggu. Sebaliknya saya lebih kerap menawarkan diri untuk membantu, lantaran didorong oleh rasa tanggungjawab dan timbang rasa.

Gadis yang bernama Nurul Humairah itu terus bercerita dengan penuh semangat, apabila melihatkan hadirin di dalam dewan itu mendengar ceritanya dengan penuh minat.

"Saya terpaksa juga meninggalkan rumah sewaktu saya melanjutkan pelajaran di Universiti Kebangsaan Malaysia . Di sana saya membuat pengkhususan dalam bidang pendidikan khas. Bidang ini sengaja saya pilih kerana saya ingin menabur bakti kepada segelintir pelajar yang kurang bernasib baik. Di samping itu, pengetahuan yang telah saya peroleh itu, dapat saya manfaatkan bersama untuk abang-abang dan kakak-kakak. "

"Kini, telah setahun lebih saya mengharung suka duka, sebagai seorang guru pendidikan khas di kampung saya sendiri. Saya harus akui,segulung ijazah yang telah saya miliki tidak seberapa nilainya, berbanding dengan mutiara-mutiara pengalaman yang telah mak kutip sepanjang hayatnya."

"Sekarang, saya lebih ikhlas dan lebih bersedia untuk menjaga abang-abang dan kakak-kakak. Pun begitu, hati ini sering tersentuh apabila beberapa kali saya terdengar perbualan mak dan Ayah."

"Apa akan jadi kepada kelima-lima orang anak kita itu lepas kita tak ada, bang?" suara mak diamuk pilu.

Ayah akan mengeluh, kemudian berkata, "Entahlah. Takkan kita nak harapkan Mirah pula?"

"Mirah bukan anak kandung kita." Mak meningkah. "Kita tak boleh salahkan dia kalau dia abaikan abang-abang dan kakak-kakaknya."

"Mirah nak tegaskan di sini, mak, yang Mirah akan membela nasib abang-abang dan, kakak-kakak lepas mak dan ayah tak ada. Ya, memang mereka bukan saudara kandung Mirah. Tapi, tangan yang telah membelai tubuh Mirah dan tubuh mereka adalah tangan yang sama. Tangan yang telah menyuapkan Mirah dan mereka, juga tangan yang sama. Tangan yang memandikan Mirah dan mereka, adalah tangan yang sama, tangan mak."

Kelihatan gadis yang berkebarung ungu, berbunga merah jambu itu, tunduk sambil mengesat air matanya dengan sapu tangannya. Kebanyakan hadirin, khususnya wanita turut mengesat air mata mereka.

Gadis itu menyambung bicaranya. Tiga bulan lalu, saya terbaca mengenai pencalonan anugerah "Ibu Misali" dalam akhbar. Saya terus mencalonkan mak, di luar pengetahuannya. Saya pasti, kalau mak tahu, dia tidak akan merelakannya. Saya sendiri tidak yakin yang mak akan terpilih untuk menerima anugerah ini, sebab anak- anak mak bukan terdiri daripada orang-orang yang disanjung masyarakat, seperti lazimnya anak- anak "Ibu Misali" yang lain.

"Lorong dan denai kehidupan yang orang-orang seperti mak lalui mempunyai banyak duri dan, ranjau berbanding dengan ibu-ibu lain. Betapa keimanan mak tidak tergugat biarpun berdepan dengan dugaan yang sebegini hebat. Tiada rasa kesal. Tiada rasa putus asa. Tidak ada salah-menyalahkan antara mak dan ayah."

"Maafkan Mirah sekali lagi, mak. Hingga ke saat- saat terakhir tadi, mak masih tidak menyenangi tindakan Mirah mencalonkan mak, untuk menerima anugerah ini. Mak merasakan diri mak terlalu kerdil lebih-lebih lagi setelah mak mendengar pengisahan "Ibu Misali" pertama, kedua dan ketiga. Berkali-kali mak tegaskan yang mak menjaga anak-anak mak bukan kerana mahukan anugerah ini, tapi kerana anak-anak adalah amanah Tuhan."

"Saya ingin jelaskan di sini bahawa saya mencalonkan mak untuk anugerah ini, bukan dengan tujuan merayu simpati. Saya cuma berharap kegigihan dan ketabahan mak akan dapat direnung oleh ibu-ibu lain, terutama ibu-ibu muda yang senang-senang mendera dan mencampakkan anak mereka yang cornel, segar-bugar serta sempurna fizikal dan, mental."

"Sebagai pengakhir bicara, sekali lagi saya ingin merakam penghargaan saya kepada pihak penganjur, kerana telah mempertimbangkan mak saya sebagai salah seorang penerima anugerah "Ibu Misali" tahun ini. Semoga pemilihan mak ini akan memberi semangat baru kepada ibu-ibu lain yang senasib dengan mak."

"Sekian, wassalamualaikum warahmatullah. "

Gadis itu beredar meninggalkan pembesar suara.

Penku telah lama terbaring. Buku notaku telah lunyai dek air mataku sendiri. Bahuku dienjut-enjut oleh sedu- sedanku. Pandanganku menjadi kabur. Dalam pandangan yang kabur-kabur itu, mataku silau oleh pancaran cahaya kamera rakan semejaku. Aku segera mengangkat kameraku dan menangkap gambar secara rambang tanpa mengetahui sudut mana atau, apa sebenarnya yang telah menarik perhatian wartawan-wartanan lain.

'Bertenang. Kau di sini sebagai pemberita. Kau seharusnya berusaha mendapat skop yang baik, bukan dihanyutkan oleh perasaan kau sendiri.'
Terdengar pesanan satu suara dari dalam diriku.

Lantas, aku mengesat air mataku. Aku menyelak buku notaku mencari helaian yang masih belum disentuh oleh air mataku. Aku capai penku semula.

"Demikianlah kisah pelayaran seorang ibu di samudera kehidupan yang tidak sunyi dari ombak dan badai. Sekarang, dijemput Yang Berbahagia Puan Sri Salwa Najwa dengan diiringi oleh Pengerusi Jawatankuasa Pemilihan "Ibu Mithali" untuk menyampaikan anugerah "Ibu Mithali" serta beberapa hadiah iringan kepada Puan Afifah Rashid. Yang Berbahagia Puan Sri dipersilakan."

Nurul Humairah membantu maknya bangun. Kemudian, dia memimpin maknya melangkah ke arah Yang Berbahagia Puan Sri Salwa Najwa. Lutut maknya menggeletar. Namun begitu kerana dia tidak berdaya menahan perasaannya dia terduduk kembali di atas kerusi.

Melihatkan itu, Yang Berbahagia Puan Sri Salwa Najwa sendiri datang mendapatkan Puan Afifah, lalu mengalungkan pingat itu. Setelah itu, beliau menyampaikan beberapa hadiah iringan. Air mata Puan Afifah berladung.

Tepukan gemuruh bergema dari segenap penjuru dewan. Sejurus kemudian, seorang demi seorang penerima anugerah "Ibu Mithali" sebelumnya, naik ke pentas bersalaman dan berpelukan dengan Puan Afifah. Bertambah lebatlah hujan air mata penerima anugerah "Ibu Mithali" yang terakhir itu.

Renung-renungkan dan Selamat beramal.


Read more...